anwarsigit blog information

Tips dan Cara Menggunakan FTP untuk Mengupload File Pada WordPress

Tips dan Cara Menggunakan FTP untuk Mengupload File Pada WordPress

Tips dan Cara Menggunakan FTP untuk Mengupload File Pada WordPressanwarsigit.com – FTP (File Transfer Protocol) adalah “tahap transfer dokumen” yang digunakan untuk mentransfer file dari PC lingkungan Anda ke situs web dari jarak jauh, seperti di WordPress. FTP juga dapat digunakan untuk mengunduh file dari situs WordPress ke PC Anda atau untuk mengubah izin catatan dan katalog dari jarak jauh di sebuah situs.

Mengapa perlu mengetahui cara menggunakan FTP?

FTP adalah konvensi penting bagi setiap pengguna webmaster. Ada berbagai alasan mengapa Anda harus memiliki opsi untuk menggunakan FTP:

1. Dapat mentransfer file ke situs web secara langsung

Nanti Anda mungkin harus mentransfer file, seperti gambar atau file verifikasi HTML, dari PC ke situs web Anda, dan Anda akan memerlukan FTP sebagai sarana untuk mengirim file tersebut.

2. Hapus file dari situs WordPress

Terkadang setelah mentransfer modul baru, setelah diundangkan, Anda menemukan bahwa modul ini tidak dapat dijalankan dan konsol administrator WordPress tidak tersedia. Dalam hal ini, cara terbaik untuk mengatasi masalah ini adalah dengan antarmuka melalui FTP ke situs web, menjelajahi registri modul WordPress dan menghapus modul. File modul WordPress disimpan di registri/wp-content/plugins di WordPress.

3. Ubah tema WordPress

Anda mungkin harus mengubah tema WordPress atau memodifikasi yang sudah ada. Menempelkan beberapa cuplikan kode bagian dari latihan instruksional ke dalam tab Appearance > Editor di dashboard WordPress dapat secara tidak sengaja mengunci Anda, atau merusak sesuatu.

READ ALSO :   Cara Download Netflix MOD APK v8.22.0 Terbaru 2022, Streaming Gratis Sepuasnya!

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan masuk melalui FTP, mengunduh file tema WordPress, memodifikasinya, dan mentransfernya lagi ke katalog tema WordPress. Registri tema WordPress adalah/wp-content/themes/.

4. Ubah izin rekaman dan indeks

Beberapa plugin WordPress memerlukan produksi registri yang tidak permanen atau tunggal untuk menyimpan informasi di dalamnya. Jika modul WordPress ini tidak memiliki izin yang sesuai untuk membuat dokumen atau katalog seperti itu, modul WordPress akan menghasilkan kesalahan dan tidak akan berfungsi seperti yang diharapkan.

Dalam hal ini Anda harus mengubah izin indeks sehingga file modul WordPress dapat membuat dan menulis ke registri.

Data apa yang harus Anda kaitkan dengan blog WordPress Anda menggunakan klien FTP?

  1. Host atau nama host dari server. Biasanya ini adalah alamat web atau URL blog WordPress Anda misalnya www.website.com.
  2. Nama pengguna dan kata sandi untuk mengautentikasi dan dapat mengakses blog atau situs WordPress kamu. Biasanya, kredensial tersebut diberikan kepada kamu oleh penyedia hosting setelah mendaftar yang kamu gunakan untuk mengakses CPanel. Jika tidak, kamu selalu dapat membuat nama pengguna dan kata sandi FTP baru dari portal pengguna hosting kamu dan mengkonfigurasinya agar dapat mengakses file WordPress.
  3. Software FTP klien. Ada banyak software FTP yang tersedia di pasaran. Salah satu Klien FTP terbaik adalah FTP FileZilla dan tersedia untuk didownload secara gratis.

Catatan: Host, nama pengguna dan kata sandi harus ditempatkan di Bagian 1 yang ditampilkan dalam warna merah pada tangkapan layar 1 di bawah.

Cara menggunakan FTP untuk mengunggah dan mentransfer file WordPress

Setiap kali Anda memasukkan detail yang ditentukan dalam Bagian 1 di atas, klik tombol ‘Sambung Cepat’ (ditampilkan dengan warna merah dan dipisahkan sebagai bagian 2 dari tangkapan layar 1 di atas). Setelah dikaitkan dengan situs WordPress Anda, Anda akan benar-benar ingin melihat bagian yang menyertai di klien FTP Anda (semua ditampilkan dalam warna merah pada gambar 1 di atas):

  • Bagian 3: Lokasi direktori komputer lokal
  • Bagian 4: File disimpan di direktori lokal
  • Bagian 5: Lokasi direktori situs web (blog WordPress)
  • Bagian 6: File disimpan di direktori
READ ALSO :   Cara Mudah Memperbaiki dan Menyambung Sel Aki yang Sudah Patah

Untuk mentransfer file dari PC terdekat ke situs WordPress Anda, cukup file intuitif dari situs lingkungan (Bagian 4 pada tangkapan layar 1 di atas) ke situs server (Bagian 6 pada tangkapan layar 1 di atas).

Oleh karena itu, jika Anda benar-benar ingin mentransfer dokumen tema WordPress yang dimodifikasi, di situs web, buka wp-content/themes/[theme directory]. Saat Anda berada di katalog itu, sederhanakan dokumen footer.php ke dalam bagian situs jarak jauh.

Ingat, saat menggunakan konvensi FTP, kredensial dan konten dokumen dikirim melalui web menggunakan pesan yang jelas, misalnya pengguna atau peretas lain mungkin memiliki opsi untuk memblokir kredensial Anda dan memasuki situs web Anda. Idealnya Anda harus selalu menggunakan SFTP (juga dikenal sebagai FTPS), misalnya Secure FTP.

Cara mengubah izin file atau direktori WordPress

Untuk mengubah izin file atau direktori di blog WordPress, kamu dapat:

  1. menggunakan perintah CHMOD FTP; atau
  2. cukup klik kanan pada file atau direktori tersebut dan pilih “Izin File”

Tip: Dalam kebanyakan kasus, file harus diberikan izin HANYA BACA, kecuali untuk mengizinkan pemilik memiliki izin MENULIS serta memiliki opsi untuk menimpanya saat mentransfer file baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published.