anwarsigit blog information

Ini Dia Pengertian Asimetri – Tipe, Adverse Selection, Moral Hazard, Penjelasan, Para Ahli

Ini Dia Pengertian Asimetri – Tipe, Adverse Selection, Moral Hazard, Penjelasan, Para Ahli

Ini Dia Pengertian Asimetri – Tipe, Adverse Selection, Moral Hazard, Penjelasan, Para Ahlianwarsigit.com – Definisi Asimetri – Jenis, Seleksi Merugikan, Bahaya Moral, Penjelasan, Pakar: Ini adalah kondisi di mana manajer mendekati data tentang prospek organisasi yang tidak diklaim oleh pihak luar.

Definisi Asimetri

Asimetri data adalah situasi di mana manajer mendekati data tentang prospek organisasi yang tidak diklaim oleh pihak luar. Teori organisasi menyiratkan asimetri data antara manajer (agen) dan pemilik (prinsipal).

Pengertian Asimetri Informasi Menurut Para Ahli

Sesuai Jensen dan Meckling (1976) dalam Rahmawati et al (2006) menambahkan bahwa jika dua kelompok (agen dan prinsipal) adalah individu yang berusaha untuk meningkatkan utilitas mereka,

maka ada pembenaran yang sah untuk menerima bahwa spesialis tidak akan selalu bertindak untuk keuntungan terbesar dari kepala. Prinsipal dapat membatasi ini dengan menetapkan insentif yang tepat untuk agen dan mengarahkan monitor yang dirancang untuk mengelola aktivitas spesialis yang aneh.

Laporan moneter merupakan sarana penyampaian data moneter kepada pihak di luar perusahaan. Laporan anggaran memiliki kelemahan tertentu, meskipun perencanaan ringkasan anggaran dikelola dengan standar yang telah ditetapkan sebelumnya, namun perlu dipahami bahwa laporan anggaran mengandung banyak asumsi, pertimbangan, dan pemilihan metode estimasi yang dapat digunakan dalam penyusunannya.

Pemilihan kebijakan pembukuan dalam standar yang dapat digunakan membuat dewan memiliki fleksibilitas yang cukup untuk mengontrol ikhtisar fiskal. Keputusan strategi pembukuan yang sengaja dipilih oleh para eksekutif untuk tujuan tertentu dikenal dengan istilah earning the board. Asimetri data dapat diharapkan dengan mengungkapkan data yang lebih berkualitas.

READ ALSO :   Berikut Pengertian dan Contoh Teks Eksplanasi

Jenis Asimetri Informasi

Ada dua jenis asimetri data, lebih spesifiknya:

Seleksi Merugikan

Adverse selection adalah semacam asimetri data dimana satu atau lebih pihak yang menyelesaikan atau akan melakukan transaksi bisnis atau potensi transaksi bisnis memiliki data yang lebih banyak dibandingkan pihak lain. Seleksi yang merugikan terjadi karena beberapa individu, seperti manajer organisasi dan orang dalam lainnya, mengetahui tentang kondisi ini dan prospek masa depan suatu organisasi daripada investor luar.

Bahaya Moral

Moral peril adalah sejenis asimetri data dimana salah satu pihak yang melakukan atau akan melakukan transaksi bisnis atau potensi transaksi bisnis dapat mengamati tindakannya dalam menyelesaikan transaksinya sedangkan pihak lain tidak. Risiko moral dapat terjadi karena pemisahan kepemilikan dan pengendalian yang merupakan karakteristik sebagian besar perusahaan besar.

Penjelasan Asimetri Data

Dalam ilmu ekonomi, asimetri data terjadi ketika salah satu pihak dalam suatu transaksi memiliki data yang lebih banyak atau lebih baik daripada pihak lainnya. (Sering juga disinggung sebagai data asimetris/data asimetris). Pada umumnya, penjuallah yang memiliki lebih banyak data tentang barang tersebut daripada pembeli, meskipun hal sebaliknya juga dapat terjadi.

Contoh situasi di mana penjual berpendidikan lebih baik banyak, termasuk penjual kendaraan bekas, pialang saham, agen penjual, dan asuransi jiwa.

Kondisi ini pertama kali dijelaskan oleh Kenneth J. Bolt dalam sebuah artikel terkenal di bidang perawatan kesehatan pada tahun 1963 berjudul “Vulnerability and the Welfare Economics of Medical Care,” dalam buku harian American Economic Review.

George Akerlof kemudian menggunakan istilah data asimetris dalam karyanya tahun 1970: The Market for Lemons. Itu yang dia rujuk, di pasar seperti itu, nilai normal komoditas cenderung turun, bahkan untuk barang yang tergolong kualitas bagus.

READ ALSO :   Inilah Pengertian Manajemen Keuangan – Konsep, Tujuan, Fungsi, Analisis, Tugas, Prinsip, Para Ahli

Penjual yang tidak bermaksud baik dapat menipu pembeli dengan memberikan kesan bahwa barang yang dijualnya bagus. Dengan demikian, banyak pembeli yang menghindari pemerasan menolak untuk melakukan transaksi di pasar tersebut, atau menolak untuk menghabiskan uang dalam jumlah besar dalam transaksi tersebut.

Akibatnya, penjual yang benar-benar menjual barang bagus menjadi tidak laku karena hanya dinilai murah oleh pembeli, dan akhirnya pasar akan dipenuhi barang berkualitas rendah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.