anwarsigit blog information

Pengertian Gunung Berapi Beserta Jenis- Jenis Dan Bedasarkan Bentuknya

Pengertian Gunung Berapi Beserta Jenis- Jenis Dan Bedasarkan Bentuknya

Pengertian Gunung Berapi Beserta Jenis- Jenis Dan Bedasarkan Bentuknyaanwarsigit.com – Sejarah Gunung Berapi, Penyebab, Jenis, Proses, Dampak dan Gejala : Merupakan keretakan pada kerak bumi, dimana cairan batu (disebut magma) dan gas atau cairan lainnya keluar ke permukaan bumi. Kata ‘mata air lahar yang memancar’ (air mancur magma cair)

PENGERTIAN GUNUNG BERAPI

 

Mata air lahar yang memancar adalah retakan di kerak bumi, tempat keluarnya batu cair (disebut magma) dan gas atau cairan lain ke permukaan bumi. Kata ‘sumur lava’ (air mancur magma cair) berasal dari nama sebuah pulau Romawi kuno yang disebut ‘vulcano’ yang terletak di pantai barat daya Italia. Bangsa Romawi percaya bahwa ‘Vulcan’, penguasa pelepasan dan pembuat senjata, menggunakan sumur lava di pulau itu.

Sumur lava atau pancuran magma cair secara keseluruhan adalah istilah yang dapat dicirikan sebagai sistem saluran cairan panas (batuan dalam struktur fluida atau magma) yang memanjang dari kedalaman sekitar 10 km di bawah permukaan bumi hingga ke permukaan bumi, termasuk endapan yang dihasilkan dari pengumpulan material yang dilepaskan selama emisi.

Air mancur magma cair secara keseluruhan adalah istilah yang dapat dicirikan sebagai sistem saluran panas cair (batuan sebagai cairan atau magma) yang membentang dari kedalaman sekitar 10 km di bawah permukaan bumi ke permukaan bumi, termasuk hasil pengendapan agregat. bahan yang dilepaskan pada jam emisi.

Selanjutnya, istilah sumur lahar juga digunakan untuk menyebut fenomena perkembangan gunung es atau gunung es dan gunung lumpur atau mud volcano. Gunung es biasa terjadi di daerah yang musim dinginnya bersalju, sedangkan gunung lumpur seharusnya terlihat di kawasan Kuwu, Grobogan, Jawa Tengah yang terkenal dengan sebutan Bledug Kuwu.

Gunung berapi ini ditemukan dalam berbagai bentuk sepanjang hidupnya. Air mancur magma cair yang berfungsi dapat berubah menjadi setengah mati, beristirahat, sebelum menjadi mati atau lewat. Namun mata air lahar yang memancar siap untuk beristirahat dalam waktu 610 tahun sebelum menjadi dinamis kembali. Dengan demikian, sulit untuk menentukan keadaan asli mata air magma cair, jika mata air lava yang memancar diam atau mati.

Ketika air mancur magma cair meletus, magma yang terdapat di basement magma air mancur magma cair meletus sebagai magma atau magma. Selain dari aliran magma, kerusakan yang disebabkan oleh gunung berapi melalui berbagai cara seperti berikut:

  1. Aliran lava.
  2. Letusan gunung berapi.
  3. Aliran lumpur.
  4. Abu.
  5. Kebakaran hutan.
  6. Gas beracun.
  7. Gelombang tsunami.
  8. Gempa bumi.

TIPE, STRUKTUR DAN BENTUK
TIPE ERUPSI GUNUNG BERAPI

Berdasarkan tinggi rendahnya derajat fragmentasi dan luasnya, kuat atau lemahnya letusan dan tinggi tiang asap, gunungapi dibagi menjadi beberapa tipe erupsi:

  1. Jenis Hawaii, yang merupakan ejeksi eksplosif magma basaltik atau dekat dengan basal, pada umumnya seperti semburan magma pijar, dan sering diikuti oleh aliran magma simultan, terjadi di celah atau kawah sederhana.
  2. Jenis strombolian, ejeksinya hampir sama dengan Hawaiian seperti semburan magma pijar dari magma dangkal, pada umumnya terjadi di gunung berapi dinamis di tepi daratan atau di daratan.
  3. Tipe Plinian, merupakan lontaran magma dengan viskositas tinggi atau magma korosif yang sangat eksplosif, komposisi magmanya andesit hingga riolitik. Materi yang dikeluarkan sebagai batu apung dalam jumlah besar.

STRUKTUR GUNUNG BERAPI

Struktur gunung api, terdiri atas:

  1. Struktur kawah adalah bentuk morfologi negatif atau depresi akibat kegiatan suatu gunungapi, bentuknya relatif bundar.
  2. Kaldera, morfologinya menyerupai lubang tetapi jarak tempuhnya lebih dari 2 km. Kaldera terdiri dari: lontaran kaldera, terjadi karena pancaran yang sangat besar yang melemparkan sebagian besar tubuhnya; keruntuhan kaldera, terjadi karena runtuhnya sebagian tubuh gunung api karena keluarnya banyak material dari dapur magma; kaldera bangkit kembali, terjadi karena runtuhnya sebagian tubuh vulkanik yang diikuti dengan runtuhnya bujur sangkar; Erosi kaldera, terjadi karena pengikisan dinding rongga secara terus menerus sehingga melebar menjadi kaldera.
  3. Retak dan graben, retakan atau patahan pada tubuh mata air menyembur lava yang memanjang hingga puluhan kilometer dan berada ribuan meter ke bawah. Fraktur sama yang menyebabkan bujur sangkar tenggelam di antara rekahan disebut grabens.
  4. Musim semi depresi struktural lava yang memancar, perkembangannya digambarkan oleh pegunungan yang terkait dengan pengaturan vulkanik karena ekspansi magma asam dalam jumlah besar ke permukaan mulai dari kerak bumi. Depresi ini dapat mencapai ukuran puluhan kilometer dan ribuan meter ke bawah.

BENTUK GUNUNG BERAPI

  • Bentuk kerucut, dibentuk oleh endapan piroklastik atau lava atau keduanya.
  • Bentuk kubah, dibentuk oleh terobosan lava di kawah, membentuk seperti kubah.
  • Kerucut sinder, dibentuk oleh perlapisan material sinder atau skoria.

PENYEBAB DAN TANDA GEJALA MELETUSPENYEBAB GUNUNG BERAPI MELETUS

Letusan gunung berapi adalah bagian dari aktivitas gunung berapi yang dikenal sebagai “letusan”. Hanya gunung-gunung yang dapat memancarkan yang berstatus gunung api, sedangkan tidak semua gunung berstatus gunung api. bahkan jumlah gunung biasa lebih banyak daripada gunung berapi.

READ ALSO :   Berikut ini Contoh Pengertian Gaya Gesek

Hampir semua aktivitas gunung berapi terhubung dengan zona seismik dinamis karena terhubung dengan batas lempeng. Pada batas lempeng inilah terjadi perubahan tekanan dan temperatur yang sangat tinggi sehingga siap untuk melarutkan material di sekitarnya yang merupakan fluida pijar (magma).

Magma akan merambah batuan atau tanah di sekitarnya melalui rekahan yang bergerak menuju permukaan bumi.

Gunung berapi terbentuk dari magma, yang merupakan batu cair terdalam di bumi. Magma dibingkai karena panas di dalam bumi. Pada kedalaman tertentu, panasnya sangat tinggi sehingga dapat melunakkan batuan di bumi. Saat batuan ini mencair, terciptalah gas yang kemudian bercampur dengan magma. Sebagian besar magma terbentuk pada kedalaman 60 hingga 160 km di bawah permukaan bumi. Lainnya dibentuk pada kedalaman 24 hingga 48 km. Magma yang mengandung gas, sedikit demi sedikit naik ke permukaan karena massanya lebih ringan dari batu padat di sekitarnya. Saat magma naik, magma meleleh di dekat batu untuk membentuk pondok besar pada kedalaman sekitar 3 km dari permukaan. Ruang magma ini adalah (reservoir) dari mana emisi material vulkanik berasal.

Magma gas di ruang magma merasakan tekanan dari batu berat yang mengelilinginya. Tekanan ini menyebabkan magma menyemburkan atau mencairkan conduit (saluran) pada bagian batuan yang rapuh atau pecah. Magma bergerak keluar melalui saluran ini menuju permukaan. Saat magma mendekati permukaan, kandungan gas di dalamnya dilepaskan. Gas dan magma ini bersama-sama meledakkan dan membentuk lubang yang disebut lubang fokus. Sebagian besar magma dan material vulkanik lainnya kemudian menyembur keluar melalui lubang ini. Setelah emisi berhenti, rongga yang menyerupai mangkuk biasanya terbentuk di bagian atas sumur lahar. Sedangkan bukaan prinsip berada di bagian bawah lubang.

Setelah sumur lava terbentuk, tidak semua magma yang muncul pada emisi berikut naik ke permukaan melalui bukaan prinsip. Saat magma naik, beberapa mungkin terbelah melalui retakan dinding atau bercabang melalui saluran yang lebih kecil. Magma yang melewati saluran ini mungkin keluar melalui bukaan lain yang terbentuk di gunung, atau mungkin juga tetap berada di bawah permukaan.

TANDA DAN GEJALA GUNUNG BERAPI MELETUS

Gunung berapi yang akan meletus dapat diketahui melalui beberapa tanda, antara lain:

  1. Suhu di sekitar gunung naik.
  2. Mata air menjadi kering
  3. Sering mengeluarkan suara gemuruh, kadang disertai getaran (gempa)
  4. Tumbuhan di sekitar gunung layu
  5. Binatang di sekitar gunung bermigrasi

TINGKAT BAHAYA GUNUNG BERAPI

Tingkat isyarat gunung berapi di Indonesia
Status Makna Tindakan
AWAS
  • Menandakan gunung berapi yang segera atau sedang meletus atau ada keadaan kritis yang menimbulkan bencana
  • Letusan pembukaan dimulai dengan abu dan asap
  • Letusan berpeluang terjadi dalam waktu 24 jam
  • Wilayah yang terancam bahaya direkomendasikan untuk dikosongkan
  • Koordinasi dilakukan secara harian
  • Piket penuh
SIAGA
  • Menandakan gunung berapi yang sedang bergerak ke arah letusan atau menimbulkan bencana
  • Peningkatan intensif kegiatan seismik
  • Semua data menunjukkan bahwa aktivitas dapat segera berlanjut ke letusan atau menuju pada keadaan yang dapat menimbulkan bencana
  • Jika tren peningkatan berlanjut, letusan dapat terjadi dalam waktu 2 minggu
  • Sosialisasi di wilayah terancam
  • Penyiapan sarana darurat
  • Koordinasi harian
  • Piket penuh
WASPADA
  • Ada aktivitas apa pun bentuknya
  • Terdapat kenaikan aktivitas di atas level normal
  • Peningkatan aktivitas seismik dan kejadian vulkanis lainnya
  • Sedikit perubahan aktivitas yang diakibatkan oleh aktivitas magma, tektonik dan hidrotermal
  • Penyuluhan/sosialisasi
  • Penilaian bahaya
  • Pengecekan sarana
  • Pelaksanaan piket terbatas
NORMAL
  • Tidak ada gejala aktivitas tekanan magma
  • Level aktivitas dasar
  • Pengamatan rutin
  • Survei dan penyelidikan

DAMPAK MELETUSNYA GUNUNG BERAPIDampak  Negative Akibat  Gunung  Merapi

  1. Dampak dari abu gunung merapi yaitu berbagai jenis gas seperti Sulfur Dioksida (SO2), gas Hidrogen Sulfida (H2S), Nitrogen Dioksida (NO2), serta debu dalam bentuk partikel debu(Total Suspended Particulate atau Particulate Matter).
  2. Kecelakaan lalu lintasakibat jalan berdebu licin, jatuh karena panik, serta makanan yang terkontaminasi, dan lain-lain.
  3. Banyak dari penduduk, terutama sekitar Gunung Merapi yang kehilangan pekerjaan rutin kesehariannya.
  4. timbulnya penyakit pada korban seperti ISPA
  5. 64 desa di Sleman dan belasan desa di Magelang dan Klaten hancur. Bahkan, kota itu dinyatakan ditutup karena berada di zona tidak aman. Beberapa desa telah tertimbun abu vulkanik setebal satu meter.
  6. Hujan debu Merapi juga meluas dan membatasi jarak pandang. Lalu lintas, baik darat maupun udara, mulai terganggu. Penerbangan ke dan dari Yogyakarta ditutup untuk sementara waktu.
  7. Dan terjadi pula kebakaran hutan karena terkena laharnya.
  8. Banyak dalam sektor pertanianterganggu akibat bencana ini yang menyebabkan pendapatan bisnis para petani menurun drastis.
  9. Di sektor perikananterjadi kerugian sekitar 1.272 ton.
  10. Di sektor pariwisata, kunjungan wisatawan berkurang sehingga menyebabkan tingkat hunian hotel yang tadinya 70 persen turun menjadi 30 persen.
  11. Sehingga dapat dikatakan Meletusnya Merapi ini mengakibatkan dampak yang sangat besar bagi Indonesia.

Dampak  Positive Akibat  Gunung  Merapi

Selain itu, letusan gunung berapi juga menimbulkan dampak positif. Walaupun untuk emisi Merapi belum terlihat secara signifikan pengaruhnya, namun ada beberapa hal yang dapat dijadikan sebagai dampak positif dari bencana ini, yaitu:

  1. Penambang pasir mendapat pekerjaan baru yaitu bekerja untuk mendapat pasir di pinggiran aliran lahar dingin.
  2. Hasil muntahan vulkanik bagi lahan pertanian dapat menyuburkan tanah, namun dampak ini hanya dirasakan oleh  penduduk sekitar gunung.
  3. Bahan material vulkanik berupa pasir dan batu dapat digunakan sebagai bahan  material yang berfungsi untuk bahan bangunan, dan lain-lain.
READ ALSO :   Pengertian Gaya Gerak Mode Listrik

PROSES MELETUSNYA GUNUNG BERAPI

Pengetahuan tentang lempeng tektonik adalah solusi awal untuk teka-teki fenomena alam termasuk pegunungan, benua, gempa bumi dan gunung berapi. Planet Bumi memiliki banyak cairan dan air di permukaannya. Kedua faktor ini sangat mempengaruhi susunan dan komposisi magma serta luas dan kejadian gunung api. Panas dalam bumi adalah panas yang terbentuk selama penataan bumi sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, di samping panas yang timbul dari unsur-unsur radioaktif yang terjadi secara alami, seperti unsur-unsur isotop K, U dan Th terhadap waktu.

Bumi pada saat itu dibentuk lebih gerah, tetapi kemudian mendingin dengan mantap seperti yang ditunjukkan oleh pergantian peristiwa sejarahnya. Pendinginan terjadi karena pelepasan panas dan intensitas vulkanisme di permukaan. Perkembangbiakan panas dari dalam bumi ke permukaan bersifat konveksi, dimana bahan-bahan yang dipanaskan di bagian bawah mantel, sedalam 2.900 km di bawah permukaan bumi, bergerak menyebar dan rapat di sekitarnya. Di bagian atas mantel, sekitar 7-35 km di bawah permukaan bumi, bahan-bahan ini mendingin dan mengeras, kemudian tenggelam lagi ke dalam aliran konveksi. Litosfer, termasuk kerak bumi, sebagian besar memiliki ketebalan 70-120 km dan terbagi menjadi beberapa fragmen besar yang disebut pelat struktural.

Lempeng-lempeng tersebut bergerak satu sama lain dan selanjutnya masuk menuju konveksi mantel. Dasar litosfer meluncur di atas zona rapuh mantel atas, juga dikenal sebagai astenosfer. Bagian lemah dari astenosfer terjadi pada atau mendekati suhu di mana pelunakan dimulai, akibatnya beberapa bagian dari astenosfer melebur, meskipun sebagian besar masih padat. Kerak daratan memiliki ketebalan lk. 35 km, kepadatan rendah dan berusia 12 miliar tahun, sedangkan kerak laut lebih ramping (sekitar 7 km), lebih padat dan berusia sekitar 200 juta tahun. Kerak daratan diposisikan di atas kerak laut karena perbedaan kepadatan, dan keduanya mengapung di atas astenosfer.

Penampang bumi. Kerak yang menutupi mantel hampir seluruhnya terdiri dari oksida yang tidak meleleh. Proses vulkanik membawa fragmen batuan ke permukaan dari kedalaman lk. 200 km melalui mantel, hal ini ditunjukkan dengan adanya mineral olivin, piroksen dan garnet di peridotit di mantel atas. (Modifikasi dari Krafft, 1989; Sigurdsson, 2000).

Gunung api terbentuk akibat pergerakan lempeng yang menimbulkan empat busur gunungapi berbeda sebagai berikut:

  1. Penyebaran kerak daratan, lempeng-lempeng tersebut membuat jarak satu sama lain sehingga memberi peluang bagi magma untuk bergerak ke permukaan, kemudian membentuk busur vulkanik di laut.
  2. Tabrakan antar kerak, di mana kerak maritim menunjam di bawah kerak daratan. Akibat kontak antar kerak, pelunakan batuan dan batuan cair bergerak ke permukaan melalui rekahan dan selanjutnya membentuk busur vulkanik di tepi benua.
  3. Kerak daratan menjauh satu sama lain pada bidang datar, menyebabkan rekahan atau patahan. Rekahan atau rekahan ini menjadi jalan menuju permukaan batu cair atau magma untuk membingkai busur vulkanik di daratan atau luapan magma di sepanjang retakan tersebut.
  4. Berkurangnya kerak laut karena perkembangan lempeng memberikan peluang bagi magma untuk menyusup ke kedalaman laut, kemajuan magma ini merupakan banjir magma yang membentuk rangkaian gunung api perisai.

Penampang bagan yang menunjukkan proses pembentukan gunungapi di permukaan melalui kerak daratan dan kerak laut serta mekanisme pelunakan batuan yang menghasilkan busur vulkanik, busur vulkanik midmaritim, busur vulkanik mid-daratan dan vulkanik kedalaman laut busur. (Modifikasi dari Sigurdsson, 2000)

Di Indonesia (Jawa dan Sumatera) perkembangan gunung api terjadi karena tumbukan kerak Samudera Hindia dengan kerak Benua Asia. Di Sumatera penunjaman lebih kuat dan lebih dalam sehingga bagian akresinya naik ke permukaan membentuk pulau-pulau, seperti Nias, Mentawai, dan sebagainya. (Modifikasi dari Katili, 1974).

MITIGASI BENCANA GUNUNG BERAPI

  • Tindakan Kesiapsiagaan Persiapan dalam Menghadapi Letusan Gunung

Langkah kongkrit dalam kesiapsiagaan terhadap letusan Gunung antara lain adalah :

  1. Mengenali tanda-tanda bencana, karakter gunung dan ancaman-ancamannya
  2. Membuat peta ancaman, mengenali daerah ancaman, daerah aman
  3. Membuat sistem peringatan dini
  4. Mengembangkan Radio komunitas untuk penyebarluasan informasi status gunung api
  5. Mencermati dan memahami Peta Kawasan Rawan gunung api yang diterbitkan oleh instansi berwenang
  6. Membuat perencanaan penanganan bencana Mempersiapkan jalur dan tempat pengungsian yang sudah siap dengan bahan kebutuhan dasar (air, jamban, makanan, pertolongan pertama) jika diperlukan
  7. Mempersiapkan kebutuhan dasar dan dokumen penting
  8. Memantau informasi yang diberikan oleh Pos Pengamatan gunung api (dikoordinasi oleh Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi). Pos pengamatan gunung api biasanya mengkomunikasikan perkembangan status gunung api lewat radio komunikasi
  • Tindakan yang Sebaiknya Dilakukan Saat Terjadi Letusan Gunung

Tindakan yang dilakukan ketika telah terjadi letusan adalah :

  1. Hindari daerah rawan bencana seperti lereng gunung, lembah, aliran sungai kering dan daerah aliran lahar Hindari tempat terbuka, lindungi diri dari abu letusan
  2. Masuk ruang lindung darurat bila terjadi awan panas
  3. Siapkan diri untuk kemungkinan bencana susulan Kenakan pakaian yang bisa melindungi tubuh, seperti baju lengan panjang, celana panjang, topi dan lainnya
  4. Melindungi mata dari debu, bila ada gunakan pelindung mata seperti kacamata renang atau apapun yang bisa mencegah masuknya debu ke dalam mata Jangan memakai lensa kontak
  5. Pakai masker atau kain untuk menutupi mulut dan hidung
  6. Saat turunnya abu gunung usahakan untuk menutup wajah dengan kedua belah tangan
  • Tindakan yang Sebaiknya Dilakukan Setelah Terjadinya Letusan

Setelah terjadi letusan maka yang harus dilakukan adalah :

  1. Jauhi wilayah yang terkena hujan abu
  2. Bersihkan atap dari timbunan abu karena beratnya bisa merusak atau meruntuhkan atap bangunan
  3. Hindari mengendarai mobil di daerah yang terkena hujan abu sebab bisa merusak mesin motor, rem, persneling dan pengapian
READ ALSO :   Whatsapp Mod Terbaik 2022

JENIS GUNUNG BERAPI

  • Stratovolcano

Terdiri dari erupsi batuan dari jenis pancaran yang berubah sehingga lapisan-lapisan aksi beberapa jenis batuan, sehingga membingkai kerucut yang sangat besar (goliath), terkadang bentuknya tidak dapat diprediksi, karena lontaran telah terjadi beberapa ratus kali. Gunung Merapi adalah semacam ini.

Stratovolcano, juga dikenal sebagai air mancur komposit magma cair atau stratovolcano, adalah gunung tinggi yang meruncing (sumur lava) yang terdiri dari magma padat dan abu vulkanik. Gunung berapi biasanya membentuk puncak dan lereng curam di kaki karena aliran magma yang membentuk sumur lava sangat tebal karena mengandung banyak silika, sehingga mendingin dan mengeras sebelum menyebar lebih jauh. Magma seperti itu termasuk dalam sentralisasi korosif silikat yang tinggi.

Terlepas dari kenyataan bahwa stratovolcano seperti bisul kadang-kadang disebut gunung berapi komposit, ahli vulkanologi suka menggunakan istilah ini untuk membedakannya dari gunung berapi stratovolcano karena semua gunung berapi dalam bentuk apa pun memiliki struktur (berlapis) yang bergabung – terdiri dari urutan material pelepasan letusan.

Contoh:

  1. Gunung Penanggungan di Jatim, Indonesia
  2. Gunung Pelée di Martinique
  3. Teide di Tenerife, Kepulauan Canary
  4. Krakatau di Indonesia
  5. Tangkuban Parahu di Bandung Barat, Lembang, Indonesia
  • Perisai

Batuan yang terdiri dari aliran magma yang saat diendapkan masih bersifat cair, sehingga kurang berpeluang membentuk kerucut yang tinggi (curam), bentuknya akan landai, dan strukturnya terdiri dari batu basaltik. Contoh sumur lava ini di Kepulauan Hawaii.

Atau sebaliknya air mancur perisai magma cair perisai mata air lava yang memancar adalah semacam sumur enyang lava dengan bentuk seperti perisai lebar dengan beberapa puncak yang tidak tepat perisai itu diletakkan terlalu tinggi di atas tanah.

Gunung berapi perisai dapat dibedakan dari yang lain dengan derajat puncak dan lereng gunung berapi yang tinggi. Air mancur pelindung magma cair memiliki tubuh gunung yang luas dengan kemiringan yang halus. Bentuk gunung ini menyerupai sumur perisai lava karena magma yang keluar sangat lemah saat mengeluarkan emisi.

Akibatnya, magma pijar dapat dengan cepat habis dan menyebar ke wilayah yang luas. Mata air pelindung dari lava yang memancar telah memancar secara berlebihan karena area dapur magma, tekanan gas magmatik yang dangkal tidak terlalu kuat. Contoh gunung berapi perisai: gunung berapi Kepulauan Hawaii, Mauna Loa, Kilauea dan Mauna Kea.

  • Cinder Cone

Abu vulkanik dan pecahan kecil batu vulkanik menyebar di sekitar gunung. Sebagian besar gunung semacam ini membentuk mangkuk di atasnya. Jarang ada ketinggian lebih dari 500 meter dari tanah di sekitarnya.

  • Kaldera

Jenis mata air lava yang memancar ini dibingkai dari ledakan yang sangat kuat yang melemparkan ujung atas gunung untuk membentuk cekungan. Gunung Bromo adalah jenis ini.

Kaldera adalah komponen vulkanik yang dibentuk oleh runtuhnya tanah setelah letusan gunung berapi. Ilustrasi Danau Toba di Indonesia berawal dari emisi vulkanik purba. Kaldera ini sering dikacaukan dengan kawah gunung berapi. “Kaldera” berasal dari bahasa Spanyol, dan itu berarti pot.

Pada tahun 1815, ahli geologi Jerman Leopold van Buch mengunjungi kaldera Las Cañadas Teide di Tenerife, dan Kaldera de Taburiente di La Palma, keduanya di Kepulauan Canary. Ketika catatan itu diterbitkan, ia membawa istilah kaldera ke dalam jargon geografis.

Keruntuhan permukaan terjadi karena magma yang tidak terisi di bawah mata air lava yang memancar, biasanya karena letusan gunung berapi. Jika magma yang keluar cukup banyak, ruang magma yang tidak terisi tidak dapat menopang beratnya struktur vulkanik di atasnya. Masalah bundaran membentuk cincin di sekitar ruang magma. Juga masalah cincin memicu pelepasan isi magma lainnya melalui pintu keluar di sekitar mata air dari puncak lava yang memancar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.