anwarsigit blog information

Struktur dan Teori Atom Elektron

Struktur dan Teori Atom Elektron

Struktur dan Teori Atom Elektron anwarsigit.com – Partikel adalah unit dasar masalah, yang terdiri dari inti nuklir dan kabut elektron bermuatan negatif yang mengelilinginya. Inti inti terdiri dari proton bermuatan positif, dan neutron bermuatan tidak memihak (selain dalam inti hidrogen-1 iota, yang tidak memiliki neutron). Elektron dalam partikel terikat pada inti inti oleh gaya elektromagnetik. Kumpulan atom seperti itu juga dapat menempel satu sama lain, dan menyusun partikel.

Atom yang mengandung jumlah proton dan elektron yang sama bersifat nonpartisan, sedangkan atom yang mengandung jumlah proton dan elektron yang berbeda disebut positif atau negatif dan disebut ion. Atom dirakit berdasarkan jumlah proton dan neutron dalam inti nuklir. Jumlah proton dalam partikel menentukan komponen kimia molekul, dan jumlah neutron menentukan isotop komponen tersebut.

Istilah partikel berasal dari bahasa Yunani (ἄτομος/átomos, – ), yang artinya tidak dapat dibagi atau tidak dapat dibagi. Gagasan partikel sebagai bagian yang tidak dapat dibagi-bagi pertama kali dikemukakan oleh para filosof India dan Yunani.

Pada abad ketujuh belas dan kedelapan belas, ahli kimia menetapkan dasar untuk ide ini dengan menunjukkan bahwa zat tertentu tidak dapat dipartisi lebih lanjut dengan menggunakan metode kimia. Selama akhir abad kesembilan belas dan pertengahan kedua puluh, fisikawan berhasil menemukan struktur dan komponen subatomik dalam atom, menunjukkan bahwa ‘partikel’ tidak dapat dibagi. Prinsip-prinsip mekanika kuantum yang digunakan oleh fisikawan kemudian berhasil menampilkan atom.[1]
Dalam pengamatan biasa, atom sedang dianggap sebagai benda kecil yang memiliki massa yang relatif kecil pula.

Atom harus dipantau menggunakan perangkat keras khusus seperti mikroskop tenaga nuklir. Lebih dari 99,9% massa partikel difokuskan di inti,[catatan 1] dengan proton dan neutron yang memiliki massa yang hampir sama. Setiap komponen memiliki sekitar satu isotop dengan inti yang tidak stabil, yang dapat mengalami pembusukan radioaktif. Hal ini dapat mengakibatkan transmutasi, yang mengubah jumlah proton dan neutron dalam nukleus.[2] Sebuah elektron terikat pada partikel mengandung berbagai tingkat energi, atau orbital, yang stabil dan dapat melalui transisi antara tingkat ini dengan menyerap atau memancarkan foton sesuai dengan perbedaan energi antara tingkat. Elektron dalam partikel menentukan sifat kimia suatu komponen, dan mempengaruhi sifat menarik dari kota.

Teori Atom

  • Teori Atom John Dalton

Pada tahun 1803, John Dalton mengemukakan pandangannya tentang molekul. Teori nuklir Dalton didasarkan pada dua hukum, khususnya hukum kekekalan massa (peraturan Lavoisier) dan hukum tindakan tetap (peraturan Prouts). Itulah yang lavosier nyatakan “Massa lengkap zat sebelum respons akan selalu setara dengan massa absolut produk respons”. Sedangkan Prouts menyatakan bahwa “Perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu senyawa selalu konstan”. Dari kedua hukum tersebut Dalton mengemukakan pandangannya tentang iota sebagai berikut:

  1. Atom merupakan bagian terkecil dari materi yang sudah tidak dapat dibagi lagi
  2. Atom digambarkan sebagai bola pejal yang sangat kecil, suatu unsur memiliki atom-atom yang identik dan berbeda untuk unsur yang berbeda
  3. Atom-atom bergabung membentuk senyawa dengan perbandingan bilangan bulat dan sederhana. Misalnya air terdiri atom-atom hidrogen dan atom-atom oksigen
  4. Reaksi kimia merupakan pemisahan atau penggabungan atau penyusunan kembali dari atom-atom, sehingga atom tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan.

Kelemahan:  Teori dalton tidak menerangkan hubungan antara larutan senyawa dan daya hantar arus listrik.

  • Teori Atom J. J. Thomson

Berdasarkan inovasi William Crookers tentang tabung katoda superior, J.J. Thomson meneliti lebih lanjut tentang sinar katoda dan harus yakin bahwa sinar katoda adalah partikel, karena mereka dapat memutar baling-baling yang diatur antara katoda dan anoda. Dari hasil pemeriksaan tersebut, Thomson menyatakan bahwa sinar katoda adalah partikel penyusun atom (partikel subatom) yang bermuatan negatif dan selanjutnya disebut elektron.

Atom merupakan partikel yang tidak bias, karena elektron memiliki muatan negatif, sehingga harus ada partikel lain yang bermuatan positif untuk membunuh muatan negatif elektron. Dari penemuan tersebut, Thomson memperbaiki kelemahan teori nuklir Dalton dan mengemukakan teori nuklirnya yang dikenal dengan Teori Atom Thomson. Itu yang menyatakan:

“Atom merupakan bola pejal yang bermuatan positif dan didalamya tersebar muatan negatif elektron”

Model nuklir ini dapat digambarkan sebagai jambu biji yang telah dikupas. biji jambu biji menggambarkan elektron yang terdistribusi secara merata dalam bundel padat daging jambu biji, yang dalam model nuklir Thomson dianalogikan dengan bola positif padat. Model nuklir Thomson dapat digambarkan sebagai berikut:

Kelemahan: Kelemahan model nuklir Thomson adalah tidak dapat memahami rencana permainan muatan positif dan negatif di bidang nuklir.

  • Teori Atom Rutherford

Rutherford dan dua muridnya (Hans Geiger dan Erners Masreden) memimpin analisis yang dikenal sebagai hamburan alfa (λ) pada pelat emas tipis. Sebelumnya telah ditemukan partikel alfa, yaitu partikel bermuatan positif yang bergerak dalam garis lurus, dengan daya infiltrasi yang luar biasa sehingga dapat memasuki lembaran kertas yang tidak seberapa. Pemeriksaan itu sebenarnya ditujukan untuk menguji sudut pandang Thomson, khususnya apakah iota itu sebenarnya adalah bola padat positif yang, ketika dikenai partikel alfa, akan dipantulkan atau dialihkan. Dari pengamatan mereka, diamati bahwa ketika partikel alfa diakhiri pada pelat emas yang sangat tipis, sebagian besar partikel alfa ditransmisikan (ada penyimpangan titik kurang dari 1°), tetapi pengamatan Marsden mengungkapkan cara satu keluar dari 20.000 partikel alfa akan menekuk titik 90 derajat. ° bahkan lebih.

Berdasarkan gejala-gejala yang terjadi, diperoleh beberapa kesipulan beberapa berikut:

  1. Atom bukan merupakan bola pejal, karena hampir semua partikel alfa diteruskan
  2. Jika lempeng emas tersebut dianggap sebagai satu lapisanatom-atom emas, maka didalam atom emas terdapat partikel yang sangat kecil yang bermuatan positif.
  3. Partikel tersebut merupakan partikelyang menyusun suatu inti atom, berdasarkan fakta bahwa 1 dari 20.000 partikel alfa akan dibelokkan. Bila perbandingan 1:20.000 merupakan perbandingan diameter, maka didapatkan ukuran inti atom kira-kira 10.000 lebih kecil daripada ukuran atom keseluruhan.

Berdasarkan fakta yang diperoleh dari percobaan ini, Rutherford mengusulkan model partikel yang dikenal sebagai Model Atom Rutherford yang menyatakan bahwa iota terdiri dari inti nuklir kecil dan bermuatan positif, dikelilingi oleh elektron bermuatan negatif. Rutherford menduga bahwa di dalam inti molekul terdapat partikel nonpartisan yang mampu mengikat partikel positif sehingga tidak saling tolak menolak.

READ ALSO :   Spesifikasi Xiaomi Mi Note 2 Miliki Curved Display

Kelemahan: Tidak dapat menjelaskan mengapa elektron tidak jatuh ke dalam inti atom.

  • Teori Atom Bohr

Pada tahun 1913, fisikawan Denmark Neils Bohr menyesuaikan kekecewaan partikel Rutherford melalui eksperimennya pada spektrum hidrogen iota. Pemeriksaan ini berhasil memberikan gambaran tentang keadaan elektron yang memiliki daerah di sekitar inti inti. Klarifikasi Bohr tentang hidrogen iota mencakup perpaduan antara teori klasik Rutherford dan teori kuantum Planck, yang diungkapkan oleh empat postulat, sebagai berikut:

  1. Hanya ada satu set orbit tertentu yang memperhitungkan satu elektron dalam satu iota hidrogen. Orbit ini dikenal sebagai keadaan gerak stasioner (menetap) elektron dan merupakan jalan memutar di sekitar nukleus.
  2. Selama elektron berada dalam lintasan stasioner, energi elektron tetap sehingga tidak ada energi dalam bentuk radiasi yang dipancarkan maupun diserap.
  3. Elektron hanya dapat berpindah dari satu lintasan stasioner ke lintasan stasioner lain. Pada peralihan ini, sejumlah energi tertentu terlibat, besarnya sesuai dengan persamaan planck, ΔE = hv.
  4. Cara diam yang diizinkan memiliki besaran dengan sifat tertentu, terutama sifat yang disebut energi presisi. Besarnya energi rakish adalah sejumlah h/2∏ atau nh/2∏, di mana n adalah bilangan bulat dan h adalah konstanta Planck.

Sesuai model partikel Bohr, elektron mengorbit nukleus dalam orbit tertentu yang disebut kulit elektron atau tingkat energi. Tingkat energi terendah adalah kulit elektron terdalam, semakin banyak keluar, semakin besar nomor kulit dan semakin tinggi tingkat energi.

Kelemahan: Model atom ini tidak bisa menjelaskan spektrum warna dari atom berelektron banyak.

  • Teori Atom Modern

Model nuklir mekanika kuantum diciptakan oleh Erwin Schrodinger (1926). Sebelum Erwin Schrodinger, seorang spesialis dari Jerman Werner Heisenberg memupuk teori mekanika kuantum yang dikenal sebagai pedoman kerentanan, khususnya “Tidak mungkin untuk memutuskan posisi dan kekuatan suatu item secara tepat pada saat yang sama, yang dapat diselesaikan adalah probabilitas melacak elektron pada jarak tertentu dari inti nuklir.

Distrik ruang di sekitar nukleus dengan probabilitasnya disebut orbital untuk memperoleh elektron. Bentuk dan tingkat energi orbital ditemukan oleh Erwin Schrodinger. Erwin Schrodinger memecahkan suatu kondisi untuk memperoleh kapasitas gelombang untuk menggambarkan batas-batas kemungkinan pelacakan elektron dalam tiga dimensi.

Model dan Struktur Atom

Gagasan tentang iota, yang dikemukakan pada awal abad ke-5 oleh Democritus, yang menyatakan bahwa partikel adalah bagian terkecil dari suatu materi yang tidak dapat diisolasi lebih lanjut, menjadi persoalan pertanyaan bagi para ilmuwan saat itu. Beberapa ilmuwan seperti Aristoteles dan Plato tidak dapat mengakui gagasan ini.

Dalam perkembangan selanjutnya beberapa ilmuwan (ahli kimia dan fisikawan) mengarahkan eksperimen yang berhubungan dengan ini. Mulai dari John Dalton, J.J Thomson, Rutherford, Neils Bohr hingga fisikawan seperti Erwin Schrodinger bahkan Albert Einstein dan beberapa ilmuwan lainnya terus mengarahkan penelitian untuk menyempurnakan ide nuklir. Kapan

ini terdapat 5 teori dan model atom yang terkenal sepanjang sejarah penemuan atom :

  • Struktur dan Model Atom John Dalton

 

Pada tahun 1808, John Dalton (seorang ilmuwan Inggris) mengungkapkan perspektifnya tentang molekul. Dalton menemukan sesuatu yang menyusun materi tak terpisahkan yang kita sebut atom. Ide Dalton tentang molekul jauh lebih rinci dan spesifik daripada ide Democritus. Karya Dalton menunjukkan awal dari waktu kemajuan kimia, terutama di bidang atom dan unsur.

Teori nuklir Dalton didasarkan pada dua hukum, yaitu hukum kekekalan massa (peraturan Lavoisier) dan hukum komposisi tetap (peraturan Prouts). Hipotesis tentang sifat-sifat masalah yang menjadi dasar teori nuklir Dalton dapat diringkas sebagai berikut:

  1. Unsur terdiri dari partikel-partikel kecil yang disebut atom. Suatu komponen, misalnya oksigen, memiliki atom-atom yang tidak dapat dibedakan dalam ukuran, massa, dan sifat kimianya. Setiap komponen tersusun atas atom-atom yang berbeda, misalnya atom penyusun komponen natrium(Na) berbeda dengan atom penyusun komponen oksigen (O). Dalton tidak menjelaskan struktur atau rencana permainan atom, dia tidak tahu sama sekali apa struktur sebenarnya dari iota itu, tetapi Dalton mengerti bahwa ada perbedaan sifat dari unsur-unsur yang berbeda, jadi Dalton menganggap bahwa atom itu berbeda.
  2. Senyawa tersusun atas atom-atom dari dua unsur atau lebih dalam bilangan bulat sederhana atau perbandingan pecahan. Susunan suatu senyawa membutuhkan atom-atom dari komponen yang sesuai serta sejumlah atom-atom ini. Gagasan ini merupakan perluasan dari hukum Proust tentang perbandingan tetap “sampel yang berbeda dari senyawa yang sama selalu terdiri dari unsur-unsur dalam proporsi massa yang sama”. Misalnya, senyawa air (H2O) terdiri dari 2 atom H dan 1 partikel O dengan perbandingan 2:1 dan perbandingan ini akan selalu sama untuk air yang diambil dari tempat yang berbeda. Selain hukum perbandingan tetap, hipotesis Dalton juga mendukung hukum perbandingan banyak yang menyatakan “jika dua unsur dapat bersatu membentuk lebih dari satu senyawa, maka massa komponen pertama dengan massa konstan komponen kedua adalah dianggap sebagai bilangan bulat kecil.” . Misalnya, atom karbon (C) dapat membingkai senyawa dengan atom oksigen (O) menjadi CO dan CO2 dengan proporsi oksigen terhadap CO dan CO2 (CO:CO2 adalah 1:2).
  3. Atom tidak dapat dibuat dan tidak dapat dimusnahkan. Sebuah respon kimia hanyalah pemisahan, bergabung atau revisi atom. Hipotesis ini sesuai dengan hukum kekekalan massa yang menyatakan “materi tidak dapat dibuat dan tidak dapat dimusnahkan”. Karena masalah terdiri dari atom yang tidak dapat diubah dalam reaksi kimia, atom juga harus dilestarikan.

Untuk memperjelas ketiga teori Dalton tentang atom diatas dapat diilustrasikan dengan gambar dibawah ini :

Sehingga dapat digambarkan model atom yang digagas oleh Dalton adalah sebagai berikut :

  • Struktur dan Model Atom J.J Thomson

Selama tahun 1980-an beberapa ilmuwan mempelajari radiasi, khususnya emisi dan pembangkitan energi melalui ruang sebagai gelombang. Salah satu alat yang digunakan untuk meneliti radiasi adalah tabung katoda, yaitu tabung gelas tempat udara dihisap. Di dalam silinder ini terdapat dua buah pelat yang dihubungkan dengan sumber tegangan tinggi. Pelat yang bermuatan positif disebut anoda dan pelat yang bermuatan negatif disebut katoda.

Pada tahun 1897, JJ Thomson adalah seorang fisikawan Inggris yang menggunakan tabung sinar katoda dalam penelitiannya. Thomson meletakkan pelat bermuatan listrik di luar tabung katoda dan menemukan bahwa cahaya dipantulkan oleh pelat negatif dan ditarik oleh pelat bermuatan positif. Jadi beralasan bahwa ada muatan negatif dalam atom yang disebut elektron.

Dari penemuan ini dapat dipastikan bahwa sebuah partikel mengandung elektron yang bermuatan negatif, tetapi secara elektrik nonpartisan, sehingga harus ada muatan positif yang setara dengan jumlah elektron untuk membuatnya tidak memihak. Thomson kemudian mengajukan perspektifnya tentang partikel “sedikit pun dapat dibayangkan sebagai bahan elektron yang seragam dan bermuatan positif yang melekat padanya” yang kemudian dikenal sebagai model molekul roti kismis.

READ ALSO :   Berikut ini Asal Mula Sejarah Hari Raya Idul Fitri

Dari penelitian ini Thomson juga menemukan proporsi muatannya adalah 1,7584 x 1011 coulomb/kilogram. Percobaan Thomson membawa perkembangan pada gagasan molekul dengan penemuan elektron sehingga atom pada titik ini bukan yang terkecil yang tidak dapat dibagi. Dalam pengembangannya Robert A. Milikan menemukan cara untuk mengamati bahwa muatan elektron adalah 1,6022 x 10-19 coulomb.

  • Struktur dan Model Atom Ernest Rutherford

Pada tahun 1910 fisikawan Selandia Baru Ernest Rutherford bersama Hans Geiger dan muridnya Ernest Marsden mengarahkan analisis menggunakan partikel alfa yang ditemukan oleh Becqruel untuk menentukan struktur iota. Rutherford dan kelompoknya menggunakan sedikit lembaran emas dan logam lain sebagai pelat objektif untuk partikel alfa radioaktif (α) bermuatan positif. Mereka melihat bahwa sebagian besar partikel memasuki lembaran tanpa menekuk atau dengan sedikit menekuk; beberapa dialihkan oleh titik yang cukup besar dan ada beberapa partikel yang dipantulkan kembali ke arah terjadinya. Lebih jelas tentang tes ini harus terlihat pada gambar di bawah ini

Penemuan ini sangat mengejutkan, karena jika kita mengacu pada model nuklir Thomson di mana muatan positif tersebar, maka partikel alfa (α) harus melewatinya dengan sedikit pengalihan. Untuk memahami hasil pemeriksaan ini, Rutherford membuat model struktur nuklir di mana sebagian besar atom adalah ruang kosong sehingga partikel dapat melewatinya tanpa pengalihan. Lebih jelas lagi Rutherford menyatakan bahwa muatan positif molekul seluruhnya berkumpul di dalam nukleus, yang merupakan nukleus fokus padat yang terletak di dalam partikel. Partikel – yang mendekati nukleus dihamburkan dengan penyimpangan yang jauh dan – partikel yang menuju nukleus ditolak dengan kekuatan yang sangat besar sehingga berbalik arah menuju episode.

Muatan positif ini kemudian disebut proton, yang kemudian diamati bahwa massanya adalah 1,67262 x 10-24 gram, sekitar 1840 kali massa elektron. Ukuran jari-jari inti adalah ± 100 pm, sedangkan jari-jari inti nuklir adalah ± 5 x 10-3 pm.

Model struktur nuklir Rutherford meninggalkan banyak pertanyaan yang tidak terjawab. Disadari bahwa partikel hidrogen memiliki 1 proton dan helium memiliki 2 proton, proporsi massa hidrogen: helium harus 1:2, tetapi sebenarnya proporsi massa adalah 1:4. Jadi Rutherford dan kelompoknya mendalilkan bahwa ada partikel nonpartisan dalam inti (inti) yang disebut neutron.

  • Struktur dan Model Atom Bohr

Sebelum membahas lebih jauh tentang penemuan Bohr, ada baiknya kita berbicara sedikit tentang teori kuantum yang mendasari penemuan Bohr; Pada tahun 1900, Max Planck mempresentasikan bahwa materi memancarkan dan menyerap energi hanya dalam jumlah diskrit tertentu yang ia sebut kuanta. Planck memberi nama kuantum untuk jumlah energi terkecil yang dapat dipancarkan atau diserap oleh sedikit pun sebagai radiasi elektromagnetik. Energi E kuantum dibentuk sebagai:

E=hv

Dimana h adalah konstanta Planck (6,67 x 10-34 J.s). Seperti yang ditunjukkan oleh teori kuantum Planck, energi selalu dipancarkan dalam kelipatan hv , misalnya hv , 2 hv , 3 hv, dll. Pada tahun 1905, Albert Einstein mengembangkan gagasan kuantum cahaya Planck. Dia memimpin beberapa percobaan dan mengamati bahwa elektron yang dipancarkan dari permukaan logam tertentu diterangi oleh cahaya dengan pengulangan paling spesifik yang disebut pengulangan ambang. Einstein kemudian menyarankan bahwa berkas cahaya ini disebut foton. Setiap foton pasti memiliki energi

E=hv

Foton hanya mampu melepaskan elektron dari orbitnya apabila energinya lebih besar dari energi ikat electron dalam logamnya. Sehingga dapat dirumuskan

hv=EK + EB EK =hv−EB

 

di mana EK adalah energi motor elektron yang ditembakkan dan EB adalah energi pembatas elektron dalam logam. Semakin menonjol rekurensi atau energi foton, semakin penting energi dinamis elektron yang terlempar.

Pada tahun 1913 seorang fisikawan Denmark, Niels Bohr sangat tertarik dan mempertanyakan model nuklir tata surya. pertanyaan menentukan ukuran dan energi orbit elektron; mengapa orbital elektron tidak menghantarkan radiasi elektromagnetik. Untuk menjawab pertanyaan di atas, Bohr menggabungkan konsep kuantum yang diusulkan oleh Planck dan Einstein dengan model nuklir Rutherford untuk memahami elektron terluar dari sebuah partikel. Teori Bohr dapat dipahami sebagai berikut:

  1. Electron mengitari inti atom pada orbit-orbit tertentu yang berbentuk lingkaran yang kita kenal sebagai kulit atom, K, L, M dan sterusnya.
  2. Selama berada pada orbitnya electron tidak memancarkan energy, dan dikatakan dalam keadaan stasioner. Keberadaan electron pada orbit stasioner dipertahankan oleh gaya tarik elektrostatik inti dan diseimbangkan oleg gaya sentrifugal dari gerak electron.
  3. Elektron dapat bergerak mulai dari satu orbit kemudian ke orbit berikutnya dengan menyerap atau melepaskan energi yang besarnya sesuai dengan perbedaan energi antara orbit. melibatkan energi. Ketika elektron bergerak ke orbit dengan energi yang lebih tinggi maka elektron harus menyerap energi yang cukup begitu pula sebaliknya ketika bergerak keorbit yang energinya rendah electron harus melepas energy.
  4. Sebuah iota dikatakan berada di permukaan tanah jika elektronnya memiliki orbit tertentu sehingga energi habisnya paling rendah. Jika elektron berada pada orbit yang energi absolutnya lebih tinggi dari energi permukaan tanah, partikel tersebut dikatakan dalam keadaan tereksitasi. Atom dalam keadaan yang lebih rendah lebih stabil daripada dalam keadaan tereksitasi.
  5. Electron pada setiap orbit memiliki energy tertentu, dimana makin besar orbitnya maka  makin besar pula energinya. Energy ini bersifat terkuantisasi dengan harga yang diijinkan dinyatakan oleh momentum sudut electron yang terkuantisasi sebesar n=h/2π

Berikut gambaran model struktur atom yang dipostulatkan oleh Bohr :

  • Struktur dan Model Atom Mekanika Kuantum

 

Model nuklir yang diusulkan oleh Bohr berhasil menentukan spektrum hidrogen dan menciptakan mekanisme emisi foton yang dapat dipahami. Namun, model ini tidak dapat memahami spektrum atom yang memiliki lebih dari 1 elektron dan tidak dapat memahami keberadaan garis tambahan dalam spektrum emisi hidrogen ketika medan tarik diberikan.

READ ALSO :   Berikut ini Xiaomi Luncurkan Redmi Note 11 5G di Indonesia, Harga Rp 2 Jutaan

Model nuklir mekanika kuantum diciptakan oleh Erwin Schrodinger (1926). Sebelum Erwin Schrodinger, seorang spesialis dari Jerman Werner Heisenberg memupuk teori mekanika kuantum yang dikenal sebagai aturan kerentanan, khususnya “Tidak mungkin untuk memutuskan posisi dan kekuatan suatu item secara tepat pada saat yang sama, yang dapat diselesaikan adalah probabilitas melacak elektron pada jarak tertentu dari inti nuklir.” .

Area ruang di sekitar nukleus dengan probabilitasnya disebut orbital untuk memperoleh elektron. Bentuk dan tingkat energi orbital direncanakan oleh Erwin Schrodinger. Erwin Schrodinger memecahkan suatu kondisi untuk memperoleh kapasitas gelombang untuk menggambarkan batas-batas probabilitas pelacakan elektron dalam tiga dimensi. Model nuklir dengan orbital orbital elektron ini disebut model nuklir modern atau model nuklir mekanika kuantum yang sampai sekarang masih relevan.

Awan elektron di sekitar nukleus menunjukkan di mana elektron mungkin akan berada. Orbit menggambarkan tingkat energi elektron. Orbital dengan tingkat energi yang sama atau hampir sama akan membentuk subkulit. Beberapa sub kulit berkonsolidasi untuk membentuk kulit. Dengan demikian kulit terdiri dari beberapa subkulit dan subkulit terdiri dari beberapa orbital. Meski posisi kulitnya sama, namun posisi orbitnya belum tentu sama. Model Mekanika Kuantum Sebagai Berikut; Karakteristik model nuklir mekanika gelombang:

  1. Perkembangan elektron memiliki sifat gelombang, sehingga arah (orbitnya) tidak stasioner seperti model Bohr, tetapi mengikuti penyelesaian kerja gelombang kuadrat yang disebut orbital (jenis tiga dimensi yang kemungkinan terbesar melacak elektron). dengan kondisi tertentu dalam partikel)
  2. Bentuk dan ukuran orbital bergantung pada nilai ketiga bilangan kuantum. (Elektron yang melibatkan orbital dinyatakan dalam bilangan kuantum ini) Posisi elektron sejauh 0,529 Armstrong dari inti H seperti yang ditunjukkan oleh Bohr bukanlah sesuatu yang pasti, melainkan kemungkinan terbesar untuk melacak elektron.

Berikut gambar untuk model atom quantum atau modern :

Struktur Penyusun Atom (Elektron, Proton & Neutron)

Struktur nuklir adalah unit dasar masalah yang terdiri dari inti nuklir dan kulit nuklir. Inti inti terdiri dari proton bermuatan positif dan neutron yang tidak bias atau tidak bermuatan (selain Hidrogen-1 yang tidak memiliki neutron). Kulit inti diisi dengan elektron bermuatan negatif yang mengelilingi inti. Elektron dalam iota terikat pada inti inti oleh gaya elektromagnetik. Atom yang memiliki jumlah proton dan elektron yang sama tidak memihak, sedangkan atom yang memiliki lebih banyak elektron daripada proton adalah negatif, sedangkan atom yang memiliki lebih sedikit elektron daripada proton adalah positif.

Molekul adalah unit terkecil dari suatu komponen yang dapat melakukan kombinasi kimia. Atom bukanlah materi terkecil yang tidak dapat dipartisi karena atom dapat dipisahkan menjadi proton yang bermuatan positif, neutron yang tidak bermuatan, dan elektron yang bermuatan negatif. Jadi definisi yang tepat adalah bahwa proton dan neutron terletak di inti partikel sementara elektron tersebar di kulit nuklir. Massa inti berkumpul di dalam inti.

Electron

Pada tahun 1897, JJ Thomson adalah seorang fisikawan Inggris yang menggunakan tabung sinar katoda dalam penelitiannya. Thomson meletakkan pelat bermuatan listrik di luar tabung katoda dan menemukan bahwa cahaya dipantulkan oleh pelat negatif dan ditarik oleh pelat bermuatan positif. Jadi diduga ada muatan negatif dalam atom yang disebut elektron. Tabung katoda yang digunakan oleh JJ Thomson harus terlihat pada gambar di bawah

Dalam perbaikannya Robert A. Milikan menemukan cara untuk mengamati bahwa muatan elektron adalah 1,6022 x 10 Proton

Ada dua versi penemu proton, beberapa buku memperhatikan penemu proton adalah Rutherford ketika ia mengarahkan eksperimen menggunakan partikel alfa pada tahun 1910 seperti yang dijelaskan pada bagian penyempurnaan model nuklir. Versi kedua menyatakan bahwa penemu proton adalah Eugene Goldstein dengan penjelasan lebih lanjut sebagai berikut: pada tahun 1886 Eugene Goldstein mengarahkan penyelidikan menggunakan silinder yang menyerupai tabung sinar katoda, yang disebut tabung Crook. Dari hasil eksplorasi didapatkan cahaya yang muncul dari saluran di belakang katoda. Sinar ini disebut sinar positif yang disebut proton. Massanya adalah 1836 x massa elektro

1886 – Eugene Goldstein menunjukkan keberadaan partikel bermuatan positif. Partikel ini kemudian diketahui memiliki muatan +1 (1,60×10-19 coulomb) dan massa 1,67×10-24 g (massa 1,00 AMU).

Pada tahun 1932, James Chadwick memimpin percobaan dengan mengepung atom Be dengan sinar berenergi tinggi. Logam memancarkan radiasi yang sangat tinggi mirip dengan . Eksperimen selanjutnya menunjukkan bahwa pilar sebenarnya terdiri dari partikel yang tidak memihak yang memiliki massa yang sedikit lebih besar daripada massa proton. Chadwik menamakannya neutron. Hasil pemotretan menunjukkan
adanya partikel yang tidak bermuatan. Partikel tak bermuatan ini memiliki daya masuk yang luar biasa dan disebut neutron. Gambar di bawah menggambarkan eksperimen yang dilakukan oleh Chadwi

Perkembangan Model Atom

Seorang filosof Yunani bernama Democritus berpendapat bahwa jika suatu barang dipotong terus menerus, maka pada waktu tertentu akan diperoleh akan diperoleh bagian-bagian yang tidak dapat dibagi lagi. Bagian dengan Democritus disebut partikel. Partikel Istilah berasal dari bahasa Yunani “a” yang artinya, sedangkan “Tomos” yang artinya terpisah. Jadi, itu berarti bahwa molekul tidak dapat dibagi. Pemahaman ini kemudian disempurnakan menjadi, atom adalah bagian terkecil dari suatu komponen yang tidak dapat dipisahkan lebih lanjut, tetapi masih memiliki sifat kimia dan fisik dari item yang ditentukan.

Yang dimaksud dengan atom adalah ZXA, dimana A = nomor massa (menunjukkan massa inti, jumlah proton dan neutron), Z = nomor inti (menunjukkan jumlah elektron atau proton). Proton bermuatan positif, neutron bermuatan (tidak memihak), dan elektron bermuatan negatif. Massa proton = massa neutron = 1.800 kali massa elektron. Atom-atom yang memiliki nomor inti sama dan nomor massa berbeda disebut isotop, atom-atom yang memiliki nomor dan massa sama disebut isobar, atom yang terdiri dari jumlah neutron yang sama disebut isoton.

Leave a Reply

Your email address will not be published.