anwarsigit blog information

Rekomendasi Ponsel Lipat akan Jadi Tren: Samsung, Huawei dan Xiaomi Kuasai Pasar

Rekomendasi Ponsel Lipat akan Jadi Tren: Samsung, Huawei dan Xiaomi Kuasai Pasar

Rekomendasi Ponsel Lipat akan Jadi Tren: Samsung, Huawei dan Xiaomi Kuasai Pasaranwarsigit.com – Selain merek Samsung, Huawei dan Xiaomi juga akan membanjiri ponsel lipat di tahun-tahun mendatang.

Organisasi analitik Omdia memperkirakan bahwa pasar smartphone yang dapat dilipat akan berkembang pesat tahun ini. Untuk sementara, merek Samsung berpeluang menjadi pemimpin pasar ponsel jenis ini.

Sesuai Omdia, semakin banyak perusahaan akan mengirimkan smartphone yang dapat dilipat. Ponsel yang dapat dilipat juga akan memiliki beragam desain dan penggunaan faktor struktur baru. Omdia memprediksi pasar smartphone lipat di seluruh dunia akan berkembang signifikan tahun ini dibandingkan tahun lalu. Kemudian, pada 2026, penjualan ponsel lipat menjadi 61 juta unit.

Omdia mengungkapkan, Samsung mewakili lebih dari 61% porsi industri keseluruhan ambruknya pengapalan smartphone pada 2021. Hingga kini, Samsung telah mengapalkan lebih dari 10 juta unit. Sesuai Omdia, dari 11 ponsel lipat teratas yang tersedia, lima di antaranya berasal dari Samsung.

“Pencapaian yang cukup menggembirakan bagi monster inovasi dari Korea Selatan,” kata Gizmochina, Selasa (22/3).

Pameran Samsung didorong oleh penjualan Galaxy Z Flip 3 dan Galaxy Z Fold 3. Samsung Galaxy Z Flip 3 menjadi merek telepon lipat terlaris tahun lalu, dengan pengiriman sekitar 4,6 juta unit.

Itu lompatan dari Galaxy Z Flip usia sebelumnya yang hanya terjual 1,1 juta. Omdia melihat, hadirnya Galaxy Z Flip 3 karena Samsung melakukan perubahan kecil tapi penting. Mendapat keuntungan dari pendahulunya, produsen menyediakan jenis ini dengan memberikan harga yang jauh lebih rendah.

READ ALSO :   Berikut ini Pembacaan Teks Proklamasi 17 Agustus 1945

Begitu juga dengan Galaxy Z Fold 3 yang mencatatkan pengapalan sebanyak 2,5 juta unit di tahun 2021. Angka tersebut melonjak berbanding terbalik dengan Galaxy Z Fold 2 yang terjual 700 ribu unit di tahun 2020.

Analis utama Omdia Zaker Li mengatakan presentasi ponsel lipat Samsung juga ditentukan oleh rantai pasokan. “Ini memberi Samsung keuntungan yang wajar di pasar smartphone lipat, lebih spesifiknya, karena Samsung memiliki Samsung Display, produsen layar lipat utama dunia,” katanya, dikutip dari situs resmi Omdia.

Produsen telepon lipat terbesar kedua adalah Huawei, yang menemukan cara mengirim 900 ribu unit Huawei Mate X2. Huawei juga menyumbang 10% dari keseluruhan industri pada tahun 2021.

Lalu, di posisi ketiga ada Xiaomi yang mengandalkan Mi Mix Fold dan keempat Oppo dengan Find N.

Kontras juga memperkirakan bahwa minat untuk variasi gadget yang runtuh akan tetap tinggi dalam jangka panjang. Analis senior Contrast Jene Park mengatakan, ada tiga hal yang harus menjadi fokus produsen saat mengirimkan telepon lipat, antara lain penurunan biaya yang signifikan dengan flagships sekitar US$ 1.000 – US$ 1.500. Selain itu, Lebih banyak pemain merilis produk serupa. Akhirnya, Apple juga diharapkan untuk membuat telepon lipat.

“Kami memperkirakan iPhone yang dapat dilipat akan muncul menjelang akhir 2022 atau kemungkinan besar 2023,” kata Park, sesuai situs web Counterpoint yang sebenarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.