anwarsigit blog information

Membangun Kesadaran Lingkungan dalam Keluarga

Bagaimana Membangun Kesadaran Lingkungan dalam Keluarga

Bagaimana Membangun Kesadaran Lingkungan dalam Keluargaanwarsigit.com – Meskipun dampak pesimistis dari lingkungan yang mengerikan, kita semakin merasakannya, seperti banjir, sampah dan pencemaran, tetapi cara berperilaku individu dalam menjaga alam tidak banyak berubah. Perorangan masih membuang sampah sembarangan, menggunakan plastik berlebihan dan membatasi ketersediaan ruang terbuka hijau.

Salah satu solusinya adalah dengan merakit kesadaran lingkungan dimulai dari keluarga. Bagaimana caranya?

World Wild Life Fund (WWF), sebagai salah satu jagoan aktivis lingkungan, telah menyelesaikan berbagai kampanye di Indonesia. Lembaga ini intens dan khawatir tentang kondisi lingkungan di seluruh dunia. Mengingat pentingnya korespondensi, terutama di era media web, WWF telah bekerja sama dengan Blog Detik dalam menyebarkan pesan lingkungan.

Hal yang bisa dilihat oleh WWF dan Blog Detik dalam misi mereka adalah bagaimana membangun kesadaran lingkungan melalui pekerjaan keluarga.

Keluarga merupakan bagian terpenting dalam kehidupan sosial. Semuanya dimulai dari titik itu. Harm dalam keluarga pasti berdampak pada kehidupan di masyarakat. Baik itu untuk anak-anak, orang tua dan kerabat lainnya.

Oleh karena itu, kampanye peduli lingkungan harus dimulai dari keluarga. Anak – anak yang sejak kecil diajari oleh orang tuanya untuk membuang sampah pada tempatnya, pasti hasilnya lebih dahsyat dari semua kampanye lingkungan yang datang dari luar.

Namun, strategi khusus diharapkan mampu membangun kesadaran lingkungan dalam keluarga.

Di dalam keluarga terdapat beberapa pihak yang memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Cara bergerak ke arah mereka harus berbeda seperti yang ditunjukkan oleh minat mereka. Dengan begitu, hasilnya bisa lebih ideal karena metodologinya sesuai dengan kondisi dan kebutuhan.

Dalam keluarga terdapat tiga pihak, yaitu orang tua, pembantu rumah tangga, dan anak. Masing-masing membutuhkan cara bertarung yang berbeda dengan metode dan pesan yang berbeda.

Kampanye Lingkungan #1: Orang Tua

Orang tua, orang tua lengkap atau tunggal, adalah otoritas tertinggi di rumah. Mereka yang mengarahkan gayung rumah tangga. Setiap anggota di rumah tunduk pada perintah orang tua mereka.

Kesadaran lingkungan, pertama dan terutama, harus digarap dari orang tua. Mereka harus terlebih dahulu dibuat sadar akan pentingnya lingkungan yang sehat dan bagaimana mewujudkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Karena kedudukannya yang fokal dan berwibawa dalam keluarga, jika orang tua mengerti dan tahu, maka akan lebih mudah untuk mengajari penghuni rumah yang lain. Setiap putra mengikuti ayah tuanya yang tersayang.

READ ALSO :   Fakta Mengenai X8 Speeder Apk Sebagai Aplikasi Mempercepat Game Kalian

Berdasarkan pengalaman pribadi dan pengamatan saya terhadap keluarga lain, saya menganggap kampanye yang bersifat himbauan kurang berhasil. Daya pikat itu didengar, dipahami, disetujui, tetapi tidak dilakukan oleh orang tua di rumah.

Ambil sampah plastik misalnya. Kami secara keseluruhan menonton di TV dan mendengar di radio tentang efek mengerikan dari plastik. Bahkan seringkali mereka langsung merasakannya, plastik menyumbat saluran air yang kemudian bisa mematikan, menyebabkan banjir atau kerusakan lingkungan lainnya.

Namun, cara berperilaku menggunakan dan mengolah sampah plastik di rumah tidak pernah menunjukkan tanda-tanda perubahan. Meski demikian, plastik digunakan secara berlebihan dan tidak lepas dari sampah lain sehingga dapat didaur ulang atau digunakan kembali. Saat ditanya, orang tua biasa menjawab bahwa tidak logis dan bingung memisahkan sampah plastik dengan sampah lain.

Bagaimana cara kampanye yang paling efektif?

Saat merancang misi, pertama-tama kita harus memahami apa yang menjadi perhatian orang tua. Apa kekhawatiran mereka?

Seperti yang ingin saya pikirkan, kekhawatiran mayoritas orang tua adalah keuangan keluarga. Bagaimana memastikan bahwa Anda memiliki keuangan yang sehat, uang tunai yang cukup, sehingga kebutuhan pendidikan, kesehatan, dan olahraga anak-anak Anda dapat terpenuhi.

Memang, misi lingkungan harus mengatasi itu. Cara menunjukkan kepada orang tua bahwa lingkungan yang sehat benar-benar dapat membuat keuangan yang sehat. Atau dengan kata lain, mengembangkan lingkungan lebih lanjut membantu memperbaiki kondisi keuangan Anda.

Ada banyak contoh bagaimana perbaikan lingkungan menghemat pengeluaran rumah tangga. Misalnya sebagai berikut:

  • Menggunakan lampu jenis TL. Ini lampu hemat energi. Meskipun harga lampu TL lebih mahal, kedepannya listrik yang dihemat jauh lebih besar, sehingga secara keseluruhan keluarga bisa mengurangi tagihan listrik. Menurut perhitungan sebuah tabloid ekonomi terkemuka, penghematan tagihan yang bisa dinikmati setiap bulan mencapai Rp 50 rib sd Rp 200 rb (untuk daya 2,200 watt). Penghematan yang cukup signifikan.
  • Menggunakan cloth diaper.Ini pampers bayi berbahan dasar kain. Karena bahannya kain, pampers ini dapat dicuci, sehingga bisa digunakan berulang – ulang. Harga pembelian cloth diaper memang lebih mahal dari diaper disposable. Namun, karena pemakaian yang berulang – ulang tersebut, penghematan cukup signifikan datang dari tidak perlu membeli lagi disposable pamper secara rutin.
  • Menggunakan Air Susu Ibu (ASI). Lho, kok ASI? Iya, selain sehat, menyusui ASI menghemat pengeluaran keluarga. Tidak perlu mengeluarkan dana untuk membeli susu formula yang harganya tidak murah. Prita Ghozie, seorang perencana keuangan, pernah membeberkan fakta bahwa pemberian ASI kepada bayinya berhasil menghemat pengeluaran sampai Rp 30 juta (wow!!). Fakta ini disampaikan dalam buku terbarunya yang berjudul “Make it Happen”.
READ ALSO :   Pengertian Mengenai Besaran Pokok

Saya pikir realitas moneter ini adalah pesan kuat yang akan melekat di benak orang tua. Jika yang diraba adalah kantongnya, saya yakin Anda atau ibu Anda, atau keduanya, tidak hanya sekedar tahu, tetapi lebih dari itu, akan melakukan misi lingkungan yang sehat. Efek dan besarnya jelas bagi mereka, rupiah yang berhasil diselamatkan.

Kampanye Lingkungan #2: Asisten Rumah Tangga

Mengapa Pembantu Rumah Tangga (ART) penting dalam kampanye lingkungan? Apa pekerjaan mereka?

Mayoritas orang tua di kota besar, seperti Jakarta dan Surabaya, menghabiskan sebagian besar waktunya di luar rumah. Pergi bekerja menjelang awal hari, kembali ke rumah di malam hari atau bahkan sekitar waktu malam. Kegiatan di rumah diawasi oleh ART, termasuk hal-hal yang berhubungan dengan lingkungan.

Misalnya, yang membuang sampah dan memisahkan plastik dan non plastik di rumah adalah anggota rumah tangga. Kegiatan ini jarang dilakukan oleh orang tua. ART inilah yang memiliki kekuatan.

Saya pernah meminta anggota rumah tangga di rumah untuk memisahkan sampah plastik dan non-plastik. Karena saya tidak memiliki kesempatan dan kemauan untuk mengawasi, saya baru mengerti bahwa ART tidak memisahkan sampah. Ketika ditanya kenapa tidak dikerjakan, anggota rumah tangga menjawab “alasan apa mereka berpisah, karena nanti ada pemulung yang akan mewujudkannya”.

Jawaban ini mencerminkan ketidakpahaman anggota rumah tangga tentang pengelolaan lingkungan. Namun belakangan saya mengetahui bahwa selama ini saya hanya memberi perintah, tanpa benar-benar menjelaskan kepada mereka, mengapa pemilahan sampah plastik itu penting.

Oleh karena itu, kampanye lingkungan harus memiliki pilihan untuk menyampaikan pesan ke ART. Mereka harus dilibatkan, dibuat untuk memahami pentingnya lingkungan. Cobalah untuk tidak menganggap posisi ART tidak penting dalam keluarga. Mereka sangat penting, terutama dalam operasi rumah tangga.

Masalahnya, saya jarang melihat kampanye lingkungan yang berfokus pada ART. Fokusnya adalah pada orang tua dan anak-anak. Padahal, mirip dengan model saya sebelumnya, ART adalah pelaksana di rumah. Percuma punya ide, paham, tapi eksekusinya gagal.

Kampanye Lingkungan #3: Anak – Anak

Secara teori, membangun kesadaran di kalangan anak-anak adalah yang paling mudah, karena mereka masih ‘hijau’, ‘kertas putih’, belum banyak terpengaruh oleh pihak lain. Namun pada kenyataannya, banyak orang tua yang merasa gagal dalam membudayakan kesadaran lingkungan pada anak-anaknya.

READ ALSO :   GoPro Siap Rilis Aplikasi Edit Video Smartphone Gratis

Pertama, pengajaran tidak dimulai dari rumah, orang tua menyerahkan tanggung jawab kepada sekolah, otoritas publik atau aktivis lingkungan. Orang tua menganggap bahwa pendidikan lingkungan bukan tanggung jawab mereka karena ada pihak luar yang lebih mumpuni untuk melakukannya.

Pelatihan lingkungan memang harus dimulai oleh orang tua dari rumah. Orang tua adalah pendidik yang paling layak. Orang tua memiliki otoritas, mengingat untuk memberikan instruksi lingkungan yang sehat. Anak-anak harus mendengarkan orang tua mereka lebih dari individu lainnya.

Kedua, sekolah dimulai terlambat, bukan sejak kecil. Pemahaman terhadap lingkungan baru dihadirkan saat anak beranjak dewasa karena dianggap lebih mudah dipahami.

Ini adalah cara yang salah. Semakin mapan anak, semakin banyak pengaruh luar yang hadir untuk memengaruhinya. Mulai dari pengaruh teman, sekolah hingga media massa. Instruksi orang tua akan bersaing dengan pengaruh ini, tidak semuanya memiliki pesan positif tentang lingkungan.

Jika dimulai lebih cepat dari jadwal, dengan sedikit dampak dari luar, akan lebih mudah bagi anak-anak untuk menanamkan ide-ide inovatif. Tugas orang tua dalam mengajarkan anaknya tentang lingkungan menjadi lebih mudah.

Ketiga, yang paling penting dan sering menjadi penyebab kekecewaan adalah orang tua hanya berbicara tanpa bergerak. Tidak Ada Tindakan Bicara Saja. Ini adalah model yang sangat mengerikan.

Ketika tindakan dan kata-kata tidak tetap berhubungan erat, otoritas orang tua di mata anak-anak menyusut. Anak ragu-ragu untuk melakukan hal-hal yang diminta oleh orang tuanya. Dibutuhkan intimidasi untuk membuat seorang anak menyelesaikannya.

Namun, bertentangan dengan norma, kegiatan tanpa kuliah, sebenarnya lebih berhasil. Anak-anak dapat dengan cepat melihat orang tua mereka menindaklanjuti sesuatu. Tanpa disuruh, anak pasti akan mengikuti cara berperilaku orang tuanya.

Demikian uraian tentang bagaimana mengarang misi lingkungan dalam keluarga. Uraian ini dapat menjadi masukan bagi para pengambil keputusan, masyarakat dan para penggiat lingkungan, seperti WWF dan Blog Detik, dalam menyiapkan rencana kegiatan dan langkah-langkah kegiatan terkait penyelamatan lingkungan kita bersama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.