anwarsigit blog information

Tips Mudah Menghemat Pengeluaran Rumah Tangga

Tips Mudah Menghemat Pengeluaran Rumah Tangga

Tips Mudah Menghemat Pengeluaran Rumah Tanggaanwarsigit.com – Apa yang seharusnya mungkin bahkan dengan kenaikan harga? Ada banyak cara yang sebenarnya sangat mudah dilakukan, namun sering diabaikan, untuk menghemat pengeluaran rumah tangga.

Naiknya harga bahan pokok seringkali membuat kita ‘gila’. Biasanya mereka mulai menyalahkan otoritas publik karena canggung.

Apalagi gaji atau gaji tidak berubah. Akibatnya, distribusi untuk investasi harus dipotong dari yang kecil menjadi berkurang.

Tapi merengek tidak akan menyelesaikan masalah, malah menciptakan energi negatif yang merugikan intelektual.

Lebih baik mendapatkan pegangan di jalan.

Mungkin kegiatan yang paling realistis adalah menghemat pengeluaran rumah tangga. Dengan adanya penghematan biaya, kenaikan harga tidak berarti porsi investasi harus dipotong.

Soalnya, menabung bukanlah topik favorit bagi sebagian orang.

Banyak yang bersikap defensif ketika diminta untuk menabung karena menganggap gaya hidup yang sedang berlangsung itu sederhana.

Seorang pengelola keuangan terkemuka pernah berkata bahwa meminta klien untuk menghemat pengeluaran sulit untuk meminta maaf. Tanpa keraguan!

Cara Hemat Pengeluaran

Sebenarnya, ada banyak hal sederhana dan mudah yang bisa dilakukan untuk mengurangi pengeluaran. Ini tidak sesulit yang bisa Anda duga secara alami.

1. Belanja di Pasar Tradisional

Menghabiskan makanan menyedot rencana keuangan yang cukup besar. Hitungan saya bisa 50 sampai 60% dari gaji bulanan. Karena itu, jika bisa diselamatkan, efeknya akan terasa.

Temukan penyimpanan yang mudah adalah berbelanja dengan waspada.

Aku terkejut! Harga buah kiwi di supermarket 2x lebih mahal dari harga di penjual buah pasar tradisional. Ini buah kiwi hijau import dari NZ, barangnya sama saja, di supermarket harganya 10 ribu untuk setiap buah, di toko buah harganya sekarang tidak ada hubungannya dengan 5 ribu untuk setiap buah.

READ ALSO :   Tips Menyambungkan Wi-Fi Ke Komputer Dengan Mudah

Sejak itu, saya terus mencari harga antara pasar tradisional dan supermarket.

Saya menyadari bahwa harga di supermarket pasti lebih mahal dari pasar tradisional. Tapi yang mengejutkan saya, perbedaan nilainya sangat signifikan, jadi itu benar-benar sepadan dengan usaha untuk menghemat pengeluaran rumah tangga.

Berbelanja di pasar tradisional tidak sesulit yang diduga banyak orang karena:

  • Menjamurnya pasar modern dengan penataan lebih baik, bersih dan nyaman.
  • Lakukan belanja 1x seminggu untuk keperluan 1 minggu kedepan. Cara ini bisa menghemat waktu.

Coba belanja di pasar tradisional. Anda akan merasakan penghematannya.

2. Hemat Listrik

Listrik merupakan pengeluaran yang menyedot dana yang cukup besar.

Terlepas dari kenaikan tarif listrik sesekali, penggunaan barang elektronik yang semakin beragam membutuhkan banyak tenaga di rumah.

Ambil contoh pendinginan (AC). Di Jakarta, saya mengamati bahwa hampir setiap orang memiliki sekitar satu sistem kontrol iklim di rumah. Juga mesin cuci dan setrika yang dikenal boros energi sudah menjadi barang wajib di rumah.

Namun, banyak pengalaman bahwa pos-pos pengeluaran tersebut dapat dikendalikan. Karena itu sangat tergantung pada pola konsumsi di rumah.

Apa yang seharusnya mungkin:

Pertama, gunakan produk hemat listrik. Terlepas dari kenyataan bahwa produk hemat energi lebih mahal, penghematan yang dihasilkan akan dengan cepat menutupi biaya pembelian.

Beberapa waktu lalu saya survey harga TV yang ternyata cukup berbeda. Harga TV yang lebih murah sebagian besar memiliki daya listrik yang besar dibandingkan dengan model TV yang lebih baru, yang meskipun mahal, menghemat listrik.

Kedua, cara berperilaku disiplin kerabat dalam menggunakan perangkat elektronik dan listrik di rumah.

Misalnya, seorang teman menerapkan standar di rumahnya bahwa sistem udara paksa harus diaktifkan dari jam 2 siang dan harus dimatikan pada jam 6 pagi. Pada siang hari lampu yang menyala seharusnya tidak terlalu signifikan.

READ ALSO :   Pengertian Manajemen Investasi Metode, Struktur, Teori, Kendala, Tipe, Dan Industri

3. Biaya Kendaraan

Memiliki kendaraan atau sepeda motor adalah wajib di kota besar seperti Jakarta, karena transportasi umum masih jauh dari kata nyaman. Individu bisa memiliki lebih dari satu kendaraan, bisa dua atau bahkan tiga.

Rumah mungkin kecil, dengan satu carport, tapi dua mobil. Kendaraan harus ditinggalkan dan berkeliling. Itu adalah pemandangan khas yang saya temukan dalam pikiran saya sendiri dan banyak perumahan lainnya.

Tetapi apakah kita pernah menentukan secara mendalam, berapa biaya untuk mengklaim sebuah kendaraan.

Mengklaim kendaraan, Anda perlu membayar biaya yang menyertainya:

  • Bensin yang akan makin mahal karena dihapusnya subsidi BBM membuat era bensin murah sudah tidak ada lagi.
  • Biaya pemeliharaan setiap bulan. Makin tua usia mobil, makin besar biayanya.
  • Biaya pajak kendaraan. Adanya pajak progresif – makin banyak punya mobil makin besar pajaknya – membuat Anda harus bayar lebih besar untuk punya kendaraan lebih dari satu.
  • Cicilan bulanan. Ini jika mobilnya dibeli dengan berhutang.

Nilai kendaraan menurun secara konsisten, sehingga nilai aset kendaraan semakin kecil. Ini berarti, secara moneter, mengklaim kendaraan adalah permainan yang kalah karena dari satu sudut pandang biayanya semakin besar, sementara nilainya semakin kecil.

Pertimbangkan kembali jika Anda memiliki keinginan untuk membeli kendaraan. Selain membuat jalan semakin padat, konsekuensi moneternya pun tidak sedikit.

4. Hidup Sehat

Berdasarkan survei lembaga asuransi, berdasarkan klaim rumah sakit yang mereka keluarkan, biaya rawat inap akibat tifus atau demam berdarah mencapai 3 hingga 4 juta rupiah.

Bukan jumlah yang kecil. Juga penyakit lain yang lebih parah.

Sehingga biaya kesehatan tidak murah. Ini mungkin sangat signifikan. Juga, itu sering datang tiba-tiba.

Oleh karena itu, gaya hidup sehat sangat bagus untuk kehidupan sekaligus sehat untuk kantong Anda.

Ini hidup sehat, efeknya tidak cepat. Tapi dalam jangka panjang itu akan menghasilkan hasil yang signifikan.

READ ALSO :   Tips Membuka Google Form yang Sudah Ditutup (Update 2022)

5. Kurangi Jajan, Jalan di Mall

Kebiasaan kelas pekerja nongkrong di kafe. Menjamurnya kafe-kafe cantik telah menjadikan espresso atau teh sebagai gaya hidup.

Terkadang tidak apa-apa untuk menjadi bagian dari asosiasi. Bukan bahasa gaul, kata anak-anak muda.

Tetapi jika Anda membeli espresso di bistro secara konsisten, itu akan menghabiskan uang Anda.

Biaya khas satu cangkir espresso adalah 25 ribu. Jika dalam multi bulan, selama 25 hari untuk membeli espresso, pengeluaran mutlaknya adalah 650 ribu. Itu hanya satu cangkir, bagaimana sekitar beberapa setiap hari. Juga penambahan pembelian makanan.

Pengeluaran untuk jajanan yang terkesan kecil secara konsisten (25 ribu), jika dikumpulkan secara multi bulan, jumlah yang tidak main-main.

Itu adalah biaya hari kerja.

Di akhir pekan, mengunjungi pusat perbelanjaan semakin menguras pengeluaran.

Pergi ke pusat perbelanjaan dengan 3 saudara, biayanya tidak kurang dari 500 ribu. Jika Anda ke pusat perbelanjaan secara konsisten, biaya lengkapnya adalah Rp 2 juta.

Dengan mengurangi jajanan dan jalan-jalan di pusat perbelanjaan, Anda bisa menghemat beberapa juta dalam sebulan.

Lihat lagi berapa pengeluaranmu untuk jajan kali ini. Saya yakin banyak yang bisa diselamatkan darinya.

Kesimpulan

Berhemat bukanlah topik yang disukai banyak orang. Tapi itu langkah yang paling realistis meskipun harga toko sekolah naik, cadangan pensiun yang adil.

Jika tidak menabung, porsi investasi harus dipotong terlebih dahulu. Akibatnya, cadangan pensiun berkurang dan toko sekolah anak-anak dirusak hingga tidak mencukupi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.