anwarsigit blog information

Blackberry Akan Berhenti Produksi Smartphone

Blackberry Akan Berhenti Produksi Smartphone

Blackberry Akan Berhenti Produksi Smartphoneanwarsigit.com – Raksasa ponsel BlackBerry telah menegaskan pembicaraan yang sudah mapan bahwa dikatakan berhenti membuat peralatan, dan sebagai gantinya akan fokus pada perangkat lunak dan layanan. Hal ini tentunya sedikit mengejutkan karena sebelumnya Blackberry baru saja merilis Smartphone Android terbarunya.

Melaporkan status moneter mereka hari ini, BlackBerry mengungkapkan bahwa mereka baru saja menghasilkan $352 juta pada kuartal terakhir, turun lebih dari 100 juta USD dari tahun ke tahun bahkan dalam tiga tahun terakhir turun sebesar $1,3 miliar. Namun terlepas dari sejumlah besar masalah moneter ini, CEO Blackberry John Chen mengatakan bahwa organisasinya saat ini akan mengalihdayakan proses fabrikasi peralatannya ke pihak luar, dan Blackberry tidak akan membuat smartphone dan peralatan lainnya di dalam.

“Strategi Solusi Mobilitas baru kami menunjukkan tanda-tanda kekuatan, termasuk persetujuan lisensi perangkat lunak gadget pertama yang signifikan dengan organisasi Joint Venture telekomunikasi di Indonesia,” kata Chen, dalam siaran pers. “Dengan strategi ini, kami fokus pada kemajuan perangkat lunak, termasuk keamanan dan aplikasi. Organisasi berencana untuk mengakhiri semua kemajuan peralatan di dalam dan mengalihdayakan semua masalah peningkatan peralatan ke pihak luar. Ini memungkinkan kami untuk mengurangi kebutuhan modal dan meningkatkan keuntungan dari modal yang diinvestasikan. ”

Bahkan di Wall Street banyak yang berspekulasi apakah organisasi tersebut akan mengakhiri bisnis PDA mereka. Meskipun rumor tersebut tidak didasarkan pada data baru yang spesifik, referensi dibuat untuk komentar Chen yang dibuat setahun yang lalu, ketika dia mengatakan bahwa dia harus mempertimbangkan untuk keluar dari bisnis peralatan jika tidak menguntungkan. Dia mengulangi pernyataannya baru-baru ini, ketika dia mengatakan kepada CNBC: “. Jika pada bulan September, saya tidak dapat menemukan cara untuk tiba (meningkatkan keuntungan), maka saya harus dengan hati-hati mempertimbangkan transisi BlackBerry untuk berubah menjadi organisasi perangkat lunak.”

READ ALSO :   Simak Doa Qunut Subuh Berjamaah Tulisan Latin dan Artinya, Jangan Keliru Karena Beda dengan Bacaan untuk Sendiri!

Ketika kekuatan yang signifikan dalam domain serbaguna, BlackBerry telah berjuang di pasar peralatan cukup lama. Pada tahun 2007, yang kemudian dikenal sebagai Research in Motion (RIM), BlackBerry beberapa kali mencapai $236. Angka tersebut terus menurun hingga menjadi sekitar $7.

Oleh karena itu, BlackBerry terus mengembangkan layanan perusahaan, termasuk keamanan serbaguna.

“Kami tiba pada saat yang menentukan dengan strategi kami,” tambah Chen, dalam sebuah pernyataan yang jelas-jelas berusaha untuk menutupi bagian terbesar dari berita dalam sejarah organisasi. “Kemapanan moneter kami kuat, dan kami memegang giliran untuk membuat perangkat lunak. Pada Kuartal kedua, organisasi kami menggandakan keuntungannya selama bertahun-tahun. Kami juga akan mulai merilis BlackBerry Radar yang merupakan kerangka kerja pemosisian global aset ujung-ke-ujung ke pasar .

Berita ini datang dua bulan setelah BlackBerry mengungkapkan tidak akan pernah lagi mengirimkan smartphone berbahan bakar BlackBerry Classic BB10, tetapi berfokus pada cakupan perangkat Android lainnya. Yang pasti, meskipun ada laporan penjualan ponsel pintar Android pertamanya, BlackBerry Priv, laporan muncul pada bulan Juni bahwa organisasi Kanada itu berurusan dengan tiga handset Android baru. Pertemuan pertama ponsel Android berikutnya secara resmi diumumkan pada bulan Juli, dengan DTEK50 kelas menengah, diluncurkan di delapan negara.

Untuk lebih jelasnya di sini, BlackBerry belum melaporkan akhir dari merek BlackBerry di pasar serbaguna – hanya berhenti membuat perangkat di rumah. Tapi tetap saja, ini menandai detik penting, dalam sejarah organisasi, tetapi di seluruh industri serbaguna.

Blackberry terus mengirimkan ponsel tetapi tidak di dalam

Dari pembahasan kali ini, Blackberry tidak menyebutkan bahwa blackberry akan mengundurkan diri dari industri smartphone, tetapi Blackbeery akan berhenti membuat ponselnya di dalam dan mempercayakan semua pembuatan peralatan (termasuk ponsel) kepada pihak luar dengan lisensi otoritas dari Blackberry. .

READ ALSO :   BMW X5 Li Yang Hadir Di Cina Terbaru 2022

Leave a Reply

Your email address will not be published.